Senin, 17 Maret 2014

Coffee Bun alias Roti Boy alias Roti ''O''


Assalamualaikum Moms...

Malam-malam lagi mati lampu di rumahku, enggak tahu kenapa, sepertinya sering sekali mati lampu di tempatku. Terlepas dari situasi gelap-gelapan, untung laptopnya lagi penuh betrainya. Kali ini aku posting sekaligus memberikan sedikit info tentang Roti yang sudah pasti sering kita makan yang lekat dengan aroma kopinya. Pasti semuanya sudah kenalah sama si Roti Boy, tapi kalau Roti "O"???


Awalnya aku pikir pasti Roti "O" ini nyontek abis segala hal tentang Roti Boy, mulai dari jenis roti yang dijual, kemasan, rasa bahkan gerainya pun mirip sekali. Tapi setelah usut punya usut (via mbah google, hehehe...), ternyata Roti Boy itu pecah kongsi, akhirnya munculah si Roti "O" ini. Kalau Roti Boy milik orang berkebangsaan Malaysia, kalau Roti "O" milik WNI. Nah lho, makanya banyak juga gerai yang dulunya milik Roti Boy sekarang bertuliskan Roti "O". Soal rasa, silahkan dirasakan sendiri ya, apakah sama atau ada perbedaan???


Kembali ke roti buatanku ini, aku sebut saja coffe bun, resepnya aku lihat di kitchen corner via blog mbak Hesti Yummy for Yuor Tummy. Rasanya mantab, tapi toppingnya kalau sudah dingin enggak keras lagi. Jadi mesti hangat-hangat menyantapnya. Maknyus buat pengganti rasa kepengen yang versi aslinya. Kayaknya ada rahasia bahan di topping Roti Boy atau Roti "O" ini yang belum terpecahkan, sehingga walaupun dingin masih tetap keras tekstur atasnya, mungkin almond bubuk atau sejenisnya, enggak mungkin kan diberi tepung beras biar keras kayak waktu bikin rempeyek? hahaha... Ngawur.com

Untuk topping dan isiannya aku ikuti versi asli dari Kitchen Corner, tapi adonan rotinya aku sesuaikan sendiri sesuai resep yang biasa aku pakai plus persediaan bahan yang ada. Oya, kalau rotinya enggak habis gampang, tinggal masukkan ke wadah kedap udara, taruh di lemari es, jika mau dimakan keesokan harinya, tinggal di hangatkan di oven yang sudah dipanaskan terlebih dahulu, cukup di oven selama 5 menit, heemmmm.... Coffee Bun hangat kembali siap disantap. Berikut resepnya.


Coffee Bun alias Roti Boy alias Roti "O"

Bahan :
-roti-
6 gr (1/2 sachet) ragi instan
125-150 ml susu UHT, hangatkan (bisa juga menggunakan air + susu bubuk)

225 gr tepung terigu protein tinggi
100 gr tepung terigu protein sedang
3 sdm gula pasir
1/2 sdt garam
2 kuning telur
50 gr mentega
1 sdm minyak sayur
1 sdt bread improver (optional, tadi aku enggak pakai, soalnya lupa aku taruh dimana, hehehe)

-filling-
100 gr unsalt butter
2 sdm gula pasir halus
1/4 sdt vanila essens

-topping-
50 gr butter
40 gr gula halus
38 gr (sekitar 1/2 butir lebih sedikit) kuning telur
1 sdt kopi bubuk instan seduh dengan 1 sdt air panas
sejumput kayu manis bubuk
50 gr tepung terigu ( aku pakai protein rendah)

Cara membuat :
1. Campur ragi instan dengan susu hangat, diamkan hingga berbusa.
2. Campur semua bahan roti, masukkan susu yang sudah dicampur ragi instan sedikit demi sedikit, bila dirasa sudah cukup, hentikan memasukkan susu.
3. Uleni hingga kalis, tutup plastik, diamkan selama 45 menit. Sisihkan.
4. Untuk membuat isian, campur semua bahan hingga rata, bekukan, lalu potong kotak-kotak, jadikan 12 bagian.
5. Toppingnya, kocok butter dan gula halus hingga mengembang, masukkan telur, air kopi dan kayu manis, kocok rata, masukkan tepung, kocok rata. Taruh dalam plastik segitiga, siap digunakan.
6. Membuat rotinya, kempiskan adonan yang sudah difermentasikan, bagi menjadi 12 bagian, masing-masing sekitar 50 gr. Bulatkan adonan, pipihkan, lalu isi dengan filling, tutup dan bentuk bulat kembali. Taruh dalam loyang bersemir margarin, beri jarak karena adonan akan mengembang. Biarkan mengembang, tutup plastik.
7. Sambil menunggu adonan mengembang kembali, panaskan oven.
8. Setelah adonan mengembang, beri topping di bagian atasnya dengan cara potong sedikit ujung plastik segitiga, taruh adonan topping di atas adonan roti dengan cara melingkar seperti obat nyamuk bakar, mulai dari tengah.
9. Oven selama 10 menit atau sampai matang dengan suhu panas.

Happy baking Moms...

20 komentar:

  1. eva, ini belanja bahannya dimana yaa? aku pengen nyoba bikin tapi ga tau beli bahan2 begitu yang lengkap dimana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sari rasa selatan perempatan toko ijo atau gunung mas jln mastrip jg bs. Ayo dicoba Vie!!!

      Hapus
  2. slamat pagi mbak eva unsalt butter itu bisa diganti ndak ? trimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pagi PrabuMataram, pakai margarin putih itu jg bisa kok, yang jelas pilih saja yang tawar agar tidak terlalu asin. Selamat mencoba...

      Hapus
  3. Siang mbaa evaaa
    Salam kenal

    Untuk toping nya pake kopi merk apa yaa supaya wanginya semriwing ky d roti O di emoll emoll ituu loooh

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga... kalau dari pengalamanku, justru yg mirip sama aroma roti boy aslinya itu saat ditambahai essens coffee bread dari toffieco selain diberi air kopi instan biasa. coba deh, pasti bikin aroma dapur kita seperti gerai roti boy, hehehe... semoga jawabannya membantu, terima kasih sudah mampir di sini.

      Hapus
  4. Terima kasih atas resepnya,
    sangat membantu sekali bagi saya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama Ozi Pranata, senang bisa membantu.

      Hapus
  5. very interesting resepnya pengen bikin neh, karena saya suka Roti O, asin asin di dalam isiannya itu apa y kl blh tau adhi from yogyakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Adhi, itu hanya butter saja isiannya.

      Hapus
  6. Mau tanya ya, untuk mendapatkan licency atau izin kerja sama usaha dg roti o ke mana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf mas Tatang, saya malah enggak tau untuk urusan licency roti O. Bisa langsung tanya ke gerainya saja. makasih...

      Hapus
  7. Kalau pakai mesin penggiling daging kualitas dagingnya berubah nggak ya gan? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mesin penggiling dagingnya buat apa mas Abimayu Galang??? Kalau untuk membuat daging giling di aneka masakan harian, pakai food prosesor saja cukup, harganya pas untuk rumahan.

      Hapus
  8. Mbak Eva...masukkan butter utk isiannya pas kapan ya?

    BalasHapus
  9. makasih yah atas informasinya, kelihatan enak banget tuh, boleh kali kirimin kerumah aku. jangan lupa kunjungi blog aku juga.
    QUEENXXX92

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih sudah berkunjung...

      Hapus
  10. Itu kalau buatnya pakai mesin mixer roti bisa kan ya sis, ya kapasitas besar gitu. Yang buat jualan. Terimakasih info resepnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pakai mixer roti hasilnya akan lebih bagus, seperti di bakery2 gitu.

      Hapus